Oops! Mohon Maaf, sistem keamanan kami mendeteksi bahwa browser yang Anda gunakan tidak bisa membuka situs ini dengan baik. Mohon Gunakan browser lain seperti: Google Chrome!
05 December 2018 /

Manfaat Green Coffee Untuk Diet dan Efek Sampingnya

Banyak orang mengklaim bahwa mengambil ekstrak biji kopi hijau (green coffee) dapat membantu dengan penurunan berat badan. Popularitas Green Coffee saat ini telah meningkat sangat pesat. Suplemen yang berbahan dasar dari kopi (biji) buah-buahan Coffea yang belum dipanggang atau diproses disebut-sebut memiliki kegunaan luar biasa dalam menurunkan berat badan sangat cepat bahkan tanpa olahraga!

Pada umumnya biji kopi memerlukan proses pemanggangan yang bertujuan untuk mengurangi jumlah asam klorogenat. Sedangkan green coffee tidak melalui tahap  pemanggangan. Oleh karena itu, biji kopi hijau memiliki tingkat yang lebih tinggi dari asam klorogenat dibandingkan dengan reguler, biji kopi panggang.

Kandungan senyawa kimia asam klorogenat di Green Coffee inilah yang diduga memiliki manfaat kesehatan. Sehingga dianggap dapat mempengaruhi metabolisme dan kadar gula darah yang kemudian dapat membantu program penurunan berat badan dengan cepat.

Manfaat Green Coffee Untuk Diet Dan Efek Sampingnya

Dan karena ini pula green coffee telah menjadi populer untuk menurunkan berat badan setelah itu disebutkan di acara ternama yang disebut sebagai “The green coffee bean that burns fat fast” Biji kopi hijau yang membakar lemak dengan cepat, dan mengklaim bahwa tanpa mengubah pola makan ataupun berolahraga.

Dalam ulasan kali ini kita akan membahas secara merinci tentang kegunaan green coffee, baik dari segi manfaat dan khasiatnya, juga mencari kemungkinan efeksamping dalam penggunaan suplemen green coffee, jadi jangan bosan untuk membaca artikel ini,  karena kita akan mengkupas tuntas kegunaan green coffee yang disebut-sebut memiliki kemampuan luar bisa dalam menurnkan berat badan. Baca terus artikel ini.

Mengenal Tingkat Popularitas Green Coffee

Anda mungkin pernah mendengar tentang perdebatan sengit dari kebiasaan minum kopi untuk kesehatan. Hal ini juga telah membuat para peneliti berulang kali meneliti tentang kegunaan kopi apakah minuman populer ini adalah baik untuk kesehatan Anda. Ada juga kontroversi tentang manfaat penggunaan green coffee yang disebut-sebut dapat menurunkan berat badan, dan telah menjadi terkenal dengan sangat pesat sebagai suplemen penurunan berat badan setelah tampil di acara “The Dr. Oz Show.”

Ekstrak biji kopi hijau berasal dari biji kopi yang belum dipanggang. Biji kopi mengandung senyawa yang dikenal sebagai asam klorogenat. Senyawa ini diyakini memiliki aktivitas antioksidan, membantu menurunkan tekanan darah, dan membantu dalam menurunkan berat badan dengan cepat.

Ketika biji kopi yang melalui tahap proses pemanggangan, kandungan asam klorogenat dalam kopi tersebut menjadi sangat berkurang. Inilah sebabnya mengapa minum kopi tidak dianggap memiliki efek penurunan berat badan yang sama yang dihasilkan oleh biji yang melalui proses pemanggangan.

Ekstrak dijual sebagai pil dan dapat ditemukan secara online atau di toko kesehatan. Penggunaan dosis khas untuk green coffee adalah 60-185 mg per hari.

Mengenal Senyawa Green Coffee

Kandungan dalam green coffee yaitu asam klorogenat yang disebut memiliki kemampuan dalam menurunkan berat badan akan kita review disini.

Asam klorogenat adalah senyawa kimia alami yang merupakan ester dari asam caffeic dan asam quinic. Ini adalah biosintesis penting menengah.  Asam klorogenik adalah perantara penting dalam biosintesis lignin. Senyawa ini, dikenal sebagai antioksidan, juga dapat memperlambat pelepasan glukosa ke dalam aliran darah setelah makan.

Asam klorogenat dan senyawa terkait asam cryptochlorogenic, dan asam neochlorogenic ditemukan dalam daun Hibiscus sabdariffa, produk teh populer di seluruh dunia.

Isomer asam klorogenat ditemukan dalam kentang. Asam klorogenat adalah asam fenolik yang paling melimpah dalam daging terung buah-buahan.

Ini adalah salah satu senyawa fenolik utama yang diidentifikasi dalam buah persik. Hal ini juga ditemukan dalam plum, juga merupakan salah satu fenol yang ditemukan dalam ekstrak biji kopi hijau (green coffee) dan dalam teh hijau.

Asam klorogenat adalah fitokimia yang ditemukan dalam biji kopi dan kopi. Telah disebut-sebut sebagai mampu menurunkan kadar gula darah dan berpotensi menghasilkan efek anti-diabetes. Ini juga telah dikaitkan dengan penurunan berat badan dan mengerahkan efek anti-obesitas, tapi sejauh ini asam klorogenat belum dipelajari secara luas sebagai suplemen penurunan berat badan. Studi ini menunjukkan bahwa ekstrak kopi hijau mungkin memiliki potensi untuk membantu dengan penurunan berat badan.

Namun, efek yang didokumentasikan pada penurunan berat badan untuk diet sangatlah kecil dan studi tidak jangka panjang. Tidak ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa suplemen ini efektif atau aman.

Penelitian awal konsumsi ekstrak green coffee terhadap responden dewasa yang mengalami obesitas. Konsumsi teratur lima kali sehari selama 2-3 bulan. Hasilnya menunjukkan adanya penurunan berat badan lebih banyak.

Namun,  sebuah makalah yang dipublikasikan secara daring di US National Library of Medicine (NLM) yang merupakan lembaga dalam National Institutes of Health menerbitkan sebuah makalah yang bertajuk “The Use of Green Coffee Extract as a Weight Loss Supplement: A Systematic Review and Meta-Analysis of Randomised Clinical Trials”.

Mereka menilai efektivitas ekstrak kopi hijau sebagai suplemen penurunan berat badan, menggunakan data dari uji klinis manusia. Hasil meta-analisis menunjukkan perbedaan yang signifikan dalam penurunan berat badan di Green Coffee dibandingkan dengan plasebo.

Besarnya efek moderat, dan ada heterogenitas yang signifikan antara studi. Hal ini menyimpulkan bahwa hasil dari uji coba ini menjanjikan, namun semua kualitas studi  metodologi sangat terbatas. Dan dibutuhkan uji coba yang lebih ketat diperlukan untuk menilai kegunaan Green Coffee sebagai suplemen penurunan berat badan.

Green coffee untuk diet kerap dikemas sebagai suplemen atau produk alami. Namun, hal itu tidak berarti aman. Alasan lain untuk tetap berhati-hati mengenai manfaat green coffee untuk diet adalah kandungan asam klorogenat di dalamnya yang belum cukup memperoleh bukti ilmiah sebagai penurun berat badan.

Waspada Efek Samping

Hingga saat ini, efek samping green coffee belum diketahui karena belum dilakukan penelitian lebih luas. Green coffee adalah mungkin AMAN ketika diminum dengan dosis yang tepat. ekstrak kopi hijau diambil dalam dosis hingga 480mg sehari telah digunakan dengan aman sampai 12 minggu. Juga, ekstrak kopi hijau tertentu (Svetol, Naturex, South Hackensack, NJ) telah digunakan secara aman dalam dosis hingga 200 mg lima kali sehari sampai 12 minggu.

Hal ini penting untuk memahami bahwa green coffee mengandung kafein, mirip dengan kopi biasa. Oleh karena itu, kopi hijau dapat menyebabkan efek samping terkait kafein mirip dengan kopi pada umumnya yang dapat menimbulkan efek sakit perut, lebih sering kencing, meningkatkan detak jantung, gelisah, hingga sulit tidur. Selain itu, konsumsi kafein dalam dosis besar juga dapat menyebabkan sakit kepala, telinga berdenging, gugup gelisah, tegang, serta detak jantung yang tidak teratur.

Peringatan dan Kewaspadaan Khusus

Tidak ada informasi yang cukup dapat dipercaya tentang keamanan mengambil green coffee jika Anda sedang dalam beberapa kondisi seperti ibu hamil dan menyusui, kadar homosistein dalam darah yang tinggi, mengkonsumsi dosis tinggi asam klorogenat untuk jangka waktu pendek telah menyebabkan peningkatan kadar homosistein plasma, yang mungkin berhubungan dengan kondisi seperti penyakit jantung. Penderita sakit jantung, kelainan perdarahan, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, osteoporosis, dan penderita gangguan pencernaan (irritable bowel syndrome). Sebaiknya menghindari penggunaan.

Penderita diabetes juga harus berhati-hati saat mengonsumsi green coffee, beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein yang terkandung dalam kopi hijau mungkin mengubah cara orang memproses gula pada tubuh. Kafein telah dilaporkan menyebabkan kenaikan serta penurunan gula darah. Gunakan kafein dengan hati-hati jika Anda memiliki diabetes dan memonitor gula darah Anda hati-hati.

Diare: Green Coffee mengandung kafein. Kafein dalam kopi, terutama ketika dikonsumsi dalam jumlah besar, dapat memperburuk diare.

Glaukoma: Mengambil kafein yang terkandung dalam Green Coffee dapat meningkatkan tekanan di dalam mata. Peningkatan ini dimulai dalam waktu 30 menit dan berlangsung selama setidaknya 90 menit.

Tekanan darah tinggi: Mengambil kafein dalam Green Coffee dapat meningkatkan tekanan darah pada orang dengan tekanan darah tinggi. Namun, efek ini mungkin kurang pada orang yang mengkonsumsi kafein dari kopi atau sumber lainnya secara teratur.

Kolesterol tinggi: Komponen-komponen tertentu dari kopi tanpa filter telah terbukti meningkatkan kadar kolesterol. Komponen-komponen ini dapat ditemukan di Green Coffee juga. Namun, tidak jelas apakah Green Coffee juga dapat menyebabkan kadar kolesterol meningkat.

Irritable bowel syndrome (IBS): Green Coffee mengandung kafein. Kafein dalam kopi, terutama ketika dikonsumsi dalam jumlah besar, dapat memperburuk diare dan mungkin memperburuk gejala IBS.

Penipisan tulang (osteoporosis): Kafein dari Green Coffee dan sumber lain dapat meningkatkan jumlah kalsium yang memerah keluar dalam urin. Ini mungkin melemahkan tulang. Jika Anda memiliki osteoporosis, membatasi konsumsi kafein kurang dari 300 mg per hari (sekitar 2-3 cangkir kopi biasa).

Sejak green coffee menjadi populer, Federal Trade Commission (FTC) telah menggugat setidaknya satu perusahaan untuk pemasaran green coffee palsu yang tidak wajar tentang penurunan berat badan. Dr Oz sendiri telah dipertanyakan oleh senator di Capitol Hill terkait promosi produk penurunan berat badan tanpa dukungan ilmiah yang memadai.

FTC dan Food and Drug Administration (FDA) merekomendasikan melakukan penelitian dan menggunakan dengan hati-hati ketika datang ke suplemen. klaim suplemen makanan harus didasarkan pada penelitian ilmiah, dan konsumen harus skeptis terhadap produk yang mengklaim untuk membantu Anda menurunkan berat badan dengan cepat tanpa mengubah kebiasaan Anda.

Seperti banyak suplemen lainnya, Green Coffee dapat dipasarkan sebagai solusi alami untuk menurunkan berat badan. Istilah “alami” adalah umum di industri suplemen, tetapi tidak berarti produk tersebut aman. Bahkan, tidak ada definisi hukum “alami.” Banyak tanaman yang tumbuh di alam dapat mematikan, dan suplemen alami dapat masih menambahkan, bahan alami.

Jika Anda berpikir untuk mencoba Green Coffee sebagai bagian dari rencana penurunan berat badan Anda, periksa perusahaan yang menyediakan produk tersebut terlebih dahulu, sebelum membeli untuk memastikan mereka produk mereka sudah mendapat persetujuan dari badan kesehatan resmi, dengan dasar bukti penelitian ilmiah yang memadai. Penurunan berat badan tanpa mengubah pola makan atau pun menambah waktu berolahraga, perlu diwaspadai.

Ini juga penting untuk membahas suplemen dengan dokter Anda, terutama jika Anda memiliki kondisi lain, seperti tekanan darah tinggi atau diabetes, atau sedang dalam perawatan medis.

Untuk memperoleh berat badan ideal, penurunan berat badan jangka panjang adalah tentang penerapan gaya hidup sehat, mengatur  pola makan seimbang diiringi dengan berolahraga secara teratur dan berpegang teguh pada itu.

Ekstrak biji kopi hijau mungkin memiliki beberapa potensi untuk membantu, tetapi banyak ahli sepakat bahwa tidak ada pengganti untuk mempertahankan diet yang sehat dan berolahraga secara teratur.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan memotong asupan kalori harian Anda dengan 500 sampai 1000 kalori dan mendapatkan 60 sampai 90 menit dari moderat aktivitas fisik sebagian besar hari dalam seminggu.

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada efektivitas ekstrak biji kopi hijau untuk menguji lebih dalam kegunaan green coffee untuk membantu penurunan berat badan.

Jangan cepat tergiur produk yang dapat menurunkan berat badan dengan cepat, cobalah untuk lebih skeptis dan melakukan penelitian sebelum mencoba suplemen.

Konsultasikan dengan dokter atau ahli gizi terlebih dahulu sebelum sebelum mengambil suplemen. Mereka dapat membantu Anda memutuskan apakah Anda harus menambahkannya ke diet Anda, dan mereka dapat menawarkan tips tentang cara untuk benar menurunkan berat badan.

Referensi:

  1. The Use of Green Coffee Extract as a Weight Loss Supplement: A Systematic Review and Meta-Analysis of Randomised Clinical Trials. (US National Library of Medicine/National Institutes of Health) www.ncbi.nlm.nih.gov
  2. Green Coffee Bean: Weight Loss Fact or Fiction? Healthline Media
  3. GREEN COFFEE Side Effects & Safety WebMD

Baca Juga:

Cara Diet Telur Turunkan 7 Kg Berat Badan Dalam Seminggu, Teh Jahe Kunyit Turunkan Berat Badan dengan Cepat, Turun 5 Kg Dalam 2 Minggu dengan Minum Jus Pare, Tips Cara Cepat Turunkan Berat Badan Dalam 3 Hari, Turun 3Kg Dalam 5 Hari Dengan Jus Peterseli